"Realitas Rumah Sederhana"

Tidak lama kemudian setelah MUNAS IKAMI SulSel usai, lahirlah kejadian-kejadian yang mengkebirikan nilai-nilai kedewasaan berpikir. Sungguh ironis kondisi yang tercipta dan terbentuk dari efek Munas. Munas telah melahirkan kondisi semu antara nahkoda baru dan demisioner nahkoda, Munas menyebabkan nahkoda lama memberikan catatan black list dua kandidat kalah, dan Munas-pun melahirkan angkara murka nahkoda lama dan followers-nya mengusir beberapa penghuni Rumah sederhana ini yang beda haluan dengannya. Pertanyaannya adalah apakah kondisi-kondisi seperti itu dibenarkan dan diamikan.
Dengan tegas dan gagah berani, saya menjawabnya "TIDAK", apapun alasannya walaupun itu rasional bagi beberapa pihak. Bagi saya, kejadian-kejadian yang muncul sungguh ironis dan nista. Mengapa tidak, MUNAS ya MUNAS. Dinamika yang ada di MUNAS jangan pernah dibawa dan digiring ke waktu setelahnya, biarkan menjadi catatan sejarah. Dan harus dimaafkan dan dipelajari. Perlu diingat atau harus diingatkan ataukah biar adek-adek yang di cabang datang mengingatkan bahwa organisasi tercinta ini dibentuk salah satu semangatnya menjaga kekeluargaan di tanah rantau, bukan malah sikat menyikut sana sini satu sama lain. 
Objektivitas yang ada saat ini, nahkoda baru belum sama sekali menampakkan batang hidungnya di Rumah Sederhana. Nahkoda lama masih menguasai dan menikmati indahnya jadi penghuni. Seolah-olah beliau terlena akan indahnya singgahsana dan dinamika yang terbentuk. Bukankah begitu nisbi "seolah-olah" yang ada akan adanya itu. Sangat wajar menyorotinya (minimal untain tulisan) bukan malah membukam diri, apalagi didukung dengan kebijakan personalnya. Sebuah kebijakan yang sebenarnya tidak logis dan sungguh tidak menampakkan kedewasaan-"asimetris umur dengan kedewasaan". Bisanya ada kebijakan personal yang serta merta mengusir dua penghuni Rumah Sederhana karena persoalan pilihan politik. Jelas dan terang sekali bahwa persoalan Rumah ya Rumah, persoalan pilihan politik ya pilihan politik. Jangan dicampur adukkan karena akan menimbulkan gesekan yang lebih besar lagi.
Untuk itu, jika berkenaan saya pertegas kepada dua penghuni janga sekali-kali terjebak anjuran beliau. Bertahanlah di Rumah "KITA", lawanlah kebijakan yang tidak berdasar lagi tidak dewasa. Karena pada dasarnya Rumah Sederhana adalah Rumah "KITA", bukan satu pihak saja. Pernah jadi pemegang nahkoda sebelumnya, ko' tidak bijak aja, pemimpin itu harus bijak bapak. Jadi sungguh wajar ketika ada kaum muda yang berhaluan dengan dikau, karena ketidak bijaksanaanmu yang selama ini kau nampakkan. Jika engkau ingin legitimasi kuat, berusahalah untuk bijak. "Bijak pada diri sendiri dan pada sesama". Persoalan kedua tidak saya buatkan kalimat-kalimat dalam tulisan ini.

0 komentar:

Post a Comment

 

My Profil

My photo
Batu Bolong, Makassar/Sulsel, Indonesia
Nama Asli Muhammad Jusrianto, tetapi di dunia maya saya lebih dikenal "Juice To Alah" sebagai hasil Baptisan sendiri. Sekarang bergelut di Jurusan Hubungan Internasional Universitas Muhammadiyah Malang. Asal dari salah satu daerah terpojokkan di daerah Enrekang/ Sulsel, para pendahulu kala menamai daerah saya: Rt. Lemo desa Latimojong (kaki gunung tertinggi di pulau Selawesi. " Sekarang di Malang Pulau Jawa Malang Sedangkan Asli Rt. Lemo di Sulawesi. Intinya saya " Anak Perantau"

Popular Posts

Musik

Video